Anak gunung turun ke Pantai!

Banyangkan apabila ratusan anak-anak smp yang sudah berada di daerah pegunungan di Lembang pergi turun ke pantai Pangandaran demi melaksanakan tugas suci (Bukan bawa-bawa C4 udh itu masuk bar dan....)?   Sebenernya acara ini gak bisa di bilang bener-bener Daurah ataupun benar-benar Rihlah (Soalnya gue gak bawa Al-qur'an, dan tapi rabu nya UAS) jadi gue akan bilang ini acara Daurah berbasis Rihlah (ya agak santai gitulah). Sebelumnya gue bakal kasih tau bagaimana acara ini terbesit. Dulu jauh sebelum acara ini terbesit tim BEST (Badan Eksekutif SanTri, semacam osisnya NF) telah membuat acara eksternal yang bertajuk Camp (mirip BEST SMA NF, http://best-smainfbsl.webs.com/camp-da-i-muda-2) tapi karena berbagai macam alasan, acara itu hanya angan- angan anak-anak best. Mungkin demi membuat hati anak-anak best senang dan kembali adem ayem ( terutama kang Umer) yang udah cape- cape nulis proposal dan sebagai macamnya, sekolah menyarankan kami untuk mengadakan daurah atas naungan pihak guru- guru, tapi panitia nya dari pihak BEST. Suatu tawaran yang menggiurkan... Singkat cerita setelah survei ke mana- mana, mulai dari Garut , sampai akhirnya Pangandaran terpilih sebagai tempat tercocok dan terdekat ( saya gak setuju yg masalah terdekat, masalahnya dari NF sekitar 9 jam).                                                                           Karena saya masuk anggota BEST, jadi saya pada acara kali ini terpilih jadi panitia PubDok ( lagi). Masalah terbesar saya saat sebelum berangkat adalah saya gak punya alat apapun untuk merekam ( boro2 handycam, SLR aja minjem) namun pada akhirnya saya juga dipinjemi kamera sama salman siih...                                
Arief Maboxxx...
Suatu cobaan yang sangat besar bagi saya pribadi untuk bisa bangun jam 2 pagi untuk berangkat ke pangandaran, jadi saya dan sekelompok orang lain memutuskan untuk tidak tidur ( dan bahkan tidak mandi jam 2 pagi). Tapi semuanya gagal ( doh) jam 11:30 mereka udah gak kuat, termasuk saya.
Kami berangkat jam 2 pagi (Rencananya) tapi karena beberapa alasan (yang saya jga gk ngerti knp) jadi molor sekitar setengah jam. Karena kita mau ke salah satu pantai di selatan sono, jadi perjalanan kali ini akan melewati jalur lingkar luar selatan (Bukan Pantura ya). Melewati Nagrek udah itu Malangbong dan tempat-tempat yang sering saya liat di TV pas lebaran (Karena lebaran saya gak pernah mudik mudik, terakhir tuh tahun 2009 an ke Aceh), dan kesimpulan saya saat itu adalah.... Nagrek gak serem-serem amat --" (Emang udah kebiasaan kali, ya!?) Udah itu kita juga sempat berhenti di suatu tempat yang ada gong perdamaian nya, dan sialnya.... GUA LUPA NAMANYA APA!!!
Ada yang tau,dimana ini?








Walaupun seperti yang udah saya bilang sebelumnya, bahwa jalannya mirip-mirip jalan menuju NF, tetep aja saya harus lari lari nganterin kantong kresek ke anak-anak kelas 7 yang udah kayak emak-emak hamil (Berhubung saya Jadi PJ di Bis anak Kelas 7). 
Setelah sekitar 9 jam di bis, akhirnya kami sampai juga ke TKP. Jujur, saya pribadi agak kecewa dengan penginapan nya. :( 
Setelah istirahat dan berbagai macam kegiatan pribadi yang lain, dan acara pembukaan (yang saya gak mau ceritaiin, dan klo masih penasaran, mending liat sendiri di FB saya) Akhirnya sesuai target Agak Molor dikit jam 16:00 waktu setempat kami pun cabut ke Pantai untuk acara bersama Kelompok nya di pantai Pangandaran (Yeah, yang paling saya dan  teman-teman lainnya harepin). Waktu pertamakali saya masuk ke area pantai nya, saya masih bingung Apakah saya masih di Bumi? saya bingung, mau ngapain? 
Disinilah tempat gua nyemplung bareng Nikon D7000
Akhirnya setelah berbagai macam ke Gajean terjadi, ada yang nawarin naik Speed Boat ke arean Pasir putih (Yang keesokan harinya, saya tau itu gak usah pake SpeedBoat). saya mah ikut-ikut aja, apalagi bareng-bareng begini lebih gampang saya gelapin biaya naik SpeedBoat. XDD 
Ternyata di Pasir Putih itu yang pasti pasir pantai nya warna nya putih (Kalau di Pantai Pangandaran nya kan warna nya coklat), udah itu waktu itu air laut nya lagi surut, jadi ada seperti terumbu karang yang muncul ke atas, dan jumlahnya banyak. dan satu lagi! di situ bisa Snorkeling sampe banyak yang hampir ketabrak SpeedBoat, dan pantai nya gak seserem Pangandaran nya. 
Karena hari sudah beranjak senja, kami pun kembali ke penginapan. Setelah melakukan berbagai ritual mandiri seperti biasa, selepas isya pun kami diarahkan menuju pantai Pangandaran lagi buat acara api unggun. (Oh yeeh, kata Habibie) Ternyata, jujur. Acara Api Unggun ini termasuk acara yang paling membosankan setelah pembukaan. (Saking bosen nya, panitia-panitia malah Foto-foto pas acara). 
Setelah acara Api Unggun ini berlalu, kami pun balik ke penginapan lagi. Entah atas izin dan komando siapa, kami pun segera keluyuran kemana-mana. Ada yang beli oleh-oleh, ada yang naik sepeda tandem (Yang bisa tandem sampe 4 orang diatasnya). dan saya termasuk anak yang keluyuran pake speda tandem (Bareng ITO dan Diaz) sampe-sampe di tengah jalan hampir nabrak russa yang gedenya kayak truk gandeng. --"

Keesokan harinya, sesuai jadwal kami pun berangkat menuju semacam Cagar alam dan Taman Wisata Pangandaran, yang ternyata memiliki koneksi dengan wilayah Pasir Putih yang kemaren kami datangi dengan SpeedBoat. Daerah ini terkenal dengan banyak monyet nya (Walaupun pas didalem saya cmn liat beberapa doang, gak sebanyak di pinggir jalan Maribaya menuju NF), karena rumor itu, sebelum masuk saya udah deg-deg an, karena katanya si monyet konon katanya suka ngambil barang-barang yang berwarna hitam dan kantong kresek (Nah, Kamera yang sedang saya pake waktu itu ukuran nya gede, dan warna nya itam, dan rassanya itu juga mungkin membangkitkan selera si monyet, dan sebenernya saya juga)
Disana kami dipandu beberapa petugas (Biar kagak nyasar, kali ya!?), disana kami di tunjukin mulai dari sesuatu yang saya gak peduli, dan yang paling banyak di tunjukin tuh GOA (Bahkan disitu juga ada GOA Jepang nya juga! Bisa connect kali ya ke lembang!?) Setelah cape, turun naik gundukan, Keluar masuk Hutan dan GOA, meluk Stalaktit atau Stalagmit yang namanya sangat kontroversial....                
Sebelum janji bakal di bebasin di Pasir Putih sampai jam 12 maksimal, kami pun harus apel penutupan dulu. Setelah penutupan, ya bebas. (Tapi gak bebas-bebas amat sih)
Ada yang Snorkeling, ada yang main pasir (ngegaje, di NF gak ada), ada yang berenang, ada yang tenggelem (dan yang hampir tenggelem salah satunya saya), ada yang cuman duduk-duduk, dan lain sebagainya. Pokoknya jam 12 itu udah pada cabut menuju penginapan untuk siap-siap balik ke NF.
Segitu dulu cerita saya ngegaje di Pangandaran bareng kawan-kawan SMP angkatan 2 dan 3.
(Dan kenyataan nya, sebulan kemudian saya cabut ke Pantai Parangtritis bareng keluarga)


Share:

0 komentar